Diposkan pada Experience

Ali dan Ratu-ratu Queens

Ada yang sudah nonton film ini??

Saya, dong, baru aja selesai. Belum ada lima menit malah… 😝 *shombhong*

WARNING: InsyaAllah minim spoiler, kok… 😝

Film ini bercerita tentang Ali yang nekat ke New York demi mencari sang ibu. Kalau baca di Netflix, blurb-nya seperti di bawah ini.

“After his father’s passing, a teenager sets out for New York in search of his estranged mother and soon finds love and connection in unexpected places”

Tampak sederhana dan klise, tapi pengemasannya baguuus 😍

Jadi dikaitkan dengan Dua Garis Biru, karena sama-sama cerita tentang keluarga dan yang bikin skenarionya mbak Gina S. Noer. Meskipun saya pribadi dari pengemasan cerita lebih suka film ini. Dua Garis Biru masih ada beberapa scene yang perpindahannya kurang mulus, jadi ceritanya terasa lompat-lompat.

Baca juga:

Film Ali & Ratu-ratu Quens (ARRQ) ini dibintangi oleh Iqbaal Ramadhan sebagai Ali, dan diramaikan Nirina Zubir (Party), Happy Salma (Chinta), Asri Welas (Biyah), Tika Panggabean (Ance) para ratu Queens. Masih ada juga beberapa pemain lain yang memerankan keluarga Ali, ibu Ali, dan Aurora Ribero sebagai Eva, anaknya tante Ance.

Saya nggak akan cerita lebih dalam soal filmya. Kan di atas saya tulisnya “insyaAllah minim spoiler.” Huehehehe.

Yang jelas ceritanya bermakna, jalan ceritanya smooth, pesannya ‘dapet’, dan tokoh-tokohnya punya karakter unik masing-masing. Iqbaal cocok banget jadi anak muda jelang dua puluh yang nekat tapi naif, Nirina juga pas banget jadi tante Party yang namanya aja mah mengandung party, aslinya sangat keibuan, belum tante Chinta yang ‘ajaib’, sama ajaibnya dengan tante Biyah dan tante Ance, juga hubungan ibu-anak antara tante Ance dan Eva. Cuma beda di server ‘keajaiban’nya aja. πŸ˜€

Untuk ibunya Ali sendiri, aktingnya juga bagus. Ekspresi galaunya dapet. Walau rada bikin sebel, tapi alasan tindakannya sebenarnya cukup realistis. Meskipun sebenarnya masih ada jalan lain yang mungkin butuh effort lebih, tapi kayaknya masih memungkinkan buat semua bisa happy.

Satu lagi, penyelesaiannya mungkin terasa agak terburu-buru. Tapi meskipun begitu, dari film ini kita bisa belajar tentang arti rumah dan keluarga. Juga tentang berbuat baik dengan orang-orang random itu bisa jadi menjadi sedikit pelangi bagi orang tersebut. Yah, kita kan nggak tau, ya, apa yang sedang mereka alami dan pikirkan.

Rada OOT dikit, nih, tapi masih berkaitan dengan orang random. Jadi, pernah suatu hari, saya baru pulang jalan-jalan dari Sannomiya, bareng istri junior saya di kampus yang kebetulan lagi main di Kobe dari Tokyo dan mau nebeng nginep di apato saya. Si Junior sendiri nginep di teman cowok yang rumahnya dekat kampus utama. Terpisahkan lah pasangan pengantin baru tersebut, biar lebih hemat dikit. Sekalian silaturahim juga lah… Huehehe.

Biasanya di kereta saya jarang merhatiin sekitar, maklum mata minus dan silindris. Sedikit doang, sih, makanya malas pakai kacamata. Tapi ya gitu, jadi males lihat-lihat sekitar, karena ngeblur bikin nggak nyaman.

Jadi di tengah perjalanan, si istri menepuk saya sambil nunjuk ke arah jam 2. Ternyata ada mbak-mbak Jepang, dari penampilannya kelihatannya dia baru pulang dari acara nikahan. Si mbak tersebut menangis tertahan. Mimik wajahnya terlihat jelas, meskipun dia berusaha menutupi wajahnya dengan sapu tangan (atau tissue, ya?). Air matanya juga deras, badannya sampai berguncang karena dia berusaha keras menahan tangisnya.

Saat itu kami berdua jadi berbisik-bisik dengan bahasa Indonesia. Mungkin si mbak abis pulang dari nikahan mantan atau crush-nya. Nggak, kami nggak ngetawain si mbak, kok… malah bersimpati sebenarnya. Dan di Jepang, kan, defaultnya dari pada nanya-nanya terus mbaknya tersinggung, jadi lebih baik diam saja dan menganggap dia baik-baik saja.

Tapi, setelah saya nonton ARRQ, kalau diingat-ingat lagi, lebih baik saya kasih tissue dengan tulisan “aal iz well” atau “in the end, everything’s gonna be okay. If it’s not okay, then it’s not the end”, atau apa aja deh, yang bisa bikin dia nggak ngerasa sendirian, padahal lagi di kereta yang banyak orang.

Beneran, lho… sebagai orang yang sering banget ditolong strangers, kebaikan random, tuh, menghangatkan dengan cara yang berbeda dan bikin hati adem, lho…

Oke, kembali ke ARRQ, jadi tambah penasaran nggak, nih? Huahahaha.

Cuss lah, langsung ke Netflix. πŸ˜‰

Atau bagi yang udah nonton, ceritain pendapatnya, dong… Kayaknya gapapa lah, spoiler-nya di komen aja. 😝

Penulis:

To many special things to talk about... =p

25 tanggapan untuk “Ali dan Ratu-ratu Queens

  1. Akuuu udah nonton dan menangisssss πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Menurutku ini jauh lebih bagus dan meaningful buatku dibanding Dua Garis Baru (nonton ini rasanya ingin mengumpat sepanjang film wkwkwk). Iqbaal dapet banget yaa karakternya, suka banget pas dia ketemu tante-tante nyentrik di NYC πŸ˜† adegan ibu-anaknya nggak usah ditanya deh, aku berkaca-kaca kok gitu sih huhuhu

    1. Toss kita mba Jane! Hihihi

      Dua Garis Biru juga meaningful, sih, IMO. Di aku yg mengganggu tuh perpindahan scene-nya ada beberapa yg kurang smooth. Kalau di ARRQ, walaupun endingnya rada terburu2, tapi masih enak ditonton buatku.

      Aku penasaran juga, sama kisah detail tante-tante tsb smp bisa terdampar di NYC πŸ˜†πŸ˜†

  2. Aku belum nonton, Kak. Tapi setelah baca ini aku jadi pengen nonton πŸ˜†. Soalnya kelihatannya seru, nih, tapi kok ya pas gak ada spoilernya πŸ€ͺ. Jadi penasaran deh, pengen nonton sendiri.πŸ™ˆ

    Ngomong-ngomong aku setuju, Kak, ditolong strangers tuh rasanya menghangatkan hati. Kadang kalau udah dapat pertolongan dari strangers, aku jadi mikir: “Kok bisa ya dia sebaik itu? Padahal kami gak kenal sama sekali, lho. Emang Allah tuh sweet banget, udah pertemukan aku sama orang baik 😌.”

    1. Aku kadang suka bingung, nih, mba… mendingan dikasih spoiler apa ga yaa πŸ˜‚πŸ˜…

      Setuju banget, mba… apalagi momen ditolong stranger itu kan biasanya datang pas kita lagi butuh2nya, ya… berasa banget Maha Penyayangnya Allah, tuh… πŸ₯ΊπŸ₯Ί

  3. Film ini ratingnya bagus ya Mba.. tapi aku sndiri belum nonton, tapi tertarik.. tak coba tontonnya nnti.. kalau Dua Garis Biru aku malah baru dnger. hahah 🀣🀣 *kemana aja lu Bay!!*

    Ngomongin orang random. Bikin aku teringat suatu momen kejadian dulu sewaktu masih Kuliah di Semarang.. hahaha.. mau tak tulis di Blog aja dehh.. terimakasih buat ide tulisannya ya Mba. seminggu ini lagi ngadat ide menulis.. πŸ˜†πŸ˜…

    1. Waduh… beneran ke mana aja lu, Bay… canda mana *halah ga masuk lawakannya 🀣🀣*

      Hayo, jangan2 karena kebanyakan mimpi soal kerjaan, nih, makanya jadi ngadat… wkwkwk

  4. Aku nonton ini antara Jumat-Sabtu lalu gitu yaa.. Dan dari 5 menit pertama mata udah panas doong 😭

    Aku sempat underestimate karena merasa judulnya aneh hahaa (Ratu Ratu Queens pertama didenger pasti memancing pertanyaan “apaan sih” iya ga sih hahaha) eeh ternyata Queens yang dimaksud itu Queens-nya New York πŸ˜‚ Tertarik nonton justru pas udah liat karakter para Tantenya..

    Aku bisa ngerti soal keputusan yang diambil ibunya Ali, lagian ga sepenuhnya juga salah beliau kan yaa.. Cuma tetep kepikiran niih ibunya Ali ini kayaknya semacam efek dari tradisi orang Indonesia nyuruh orang cepet2 kawin wkwk masih pengin mencapai impian tapi udah kejegal sama adanya anak πŸ˜”

    1. Aku juga pertamanya berasa cringe dengan Ratu Ratu Queens (yang bener emang ga pake tanda dash, ya… tapi kumalas edit 🀣🀣🀣)

      Aku sih ga mempermasalahkan masa lalunya, ya mau gimana lagi, udah lewat, gitu kan… Tapi aku ngerti kenapa dia memilih ga ikut Ali pulang ke Indonesia. Yah… masa mau melakukan kesalahan dua kali. Yang aku gemes tuh, pas dia nyuruh Ali balik Indo. Masa smp harus segitunya, kan kasihan Ali udah jauh2 dateng, diperlakukan begitu :((

  5. Aku tidak langganan Netflix jadinya belum nonton filmnya, begitu juga dengan film dua garis biru. Pengin nonton tapi tidak ada yang bagi linknya sih.πŸ˜‚

    Para pemerannya bintang top jadinya aktingnya pada bagus seperti Iqbal Ramadhan, Nirina Zubir, Happy Salma dan lainnya.

    Oh ternyata di Jepang itu ada orang sedih tapi tidak berani menghibur karena takutnya salah sangka ya mbak.

    1. Gapapa, mas Agus, ntar juga bakal tayang di TV, kok… hihihi

      Sebenarnya lebih karena menjaga perasaan si orang yang bersedih tersebut, sih… dari kecil ajarannya jangan menyusahkan orang lain, jadi menerima simpati dari orang lain kadang bisa bikin si penerima jadi merasa utang budi. Tau deh, mas… kadang pusing juga saya sama cara bersosialisasi di Jepang, tuh… wkwk

  6. Kalo mau jujur aku awalnya excited nungguin film ini. Pemainnya bagus2 semua, trutama Krn ada asri welas :).

    Cm setelah nonton, kok ya ngerasa B aja. Jalan cerita bagus, walo memang ending kesannya buru2. Tp happy for everyone lah yaa :D. Cm ntahlaaah, ngeliat akting Iqbal dan Adinia aku ga dapet feel nya.

    Dan aku ga suka model rambut Iqbal di sjniiiii wkwkwkwkwk kenapa harus begitu hihihi. Cuma oke kok kalo ditonton bareng keluarga film ini πŸ˜‰

    1. Biasanya kalau kita berekspektasi tinggi malah kecewa gitu ya, kak… πŸ˜…

      Aku pas mulai nonton ekspektasinya agak rendah *suudzon 🀣* mengingat penulisnya sama dengan Dua Garis Biru. Makanya jadi cukup bisa menikmati meskipun endingnya terasa terburu-buru.

      Setuju, kak. Model rambutnya kayak pemain film Hongkong jaman dulu. Malah ada yang bilang jadi mirip Desi Anwar πŸ™ˆ

  7. Filmnya baguuus! Tapi ga tau karena udah sering nonton series, mungkin aku dan temen2ku ngerasa ada yg kurang diceritain gitu loh. Hahaha. Cuma emang rekomen banget untuk tontonan ringan di akhir minggu πŸ˜€

    1. Iya, mba… kayak kurang dieksplor gitu, ya… mungkin sebaiknya dilanjutkan dalam bentuk series kali yaa 😁

  8. Wah poster ini wara-wiri terus nih di story temen-temenku…. Sebenernya aku agak risih baca judulnya… Kukira typo loh wkwkwk Ternyata emang itu ya judulnyaaa hahaha

    Baca review kak Hicha bikin penasaran tapi aku malah berharap dispoiler #eh hahahaha

    1. Iya, aku baru sadar kalau judulnya Ratu Ratu bukan Ratu-ratu, tapi udah males edit. Hahaha.

      Ternyata banyak penggemar spoiler ya di dunia blog hahaha

      1. Iya kan judulnya kaya yang typo gituuu wkwkw

        hihihi padahal banyak yang ga pengen dispoiler.. tapi buatku kalo baca review film enak ada dapet spoilernya dikit wkwkwk

  9. Aku baru selesai nonton filmnya mbak Hichaaa, hihi. Dan kalau dibandingin dengan Dua Garis Biru, aku setuju film ini lebih bagus dari sisi sinematografi, latar, dan karakter pemain yg lebih cemerlang serta “berisi”. Btw, baru tau kalau penulisnya Gina S Noer tuh pas udh selesai film sih, hahaha.

    Kayaknya aku termasuk penonton yang sependapat dengan mbak Fanny. Di sepuluh menit awal agak dibawa terharu dan suka banget, mungkin karena relatable. Tapi setelah di NYC, ngerasa ada yang off aja dari jalan ceritanya.

    Kebetulan semalem baru aja ngebahas sesuatu tentang hubungan orangtua dan anak, dimana kewajiban mereka ketika decide untuk punya anak bukan lagi hanya menghidupi secara finansial, tapi juga perlu support kebutuhan psikologis. Mungkin karena ini, bad mood-nya masih terasa dan sepanjang cerita mempertanyakan banyak hal di dalam film, terutama tentang Ali dan Mamanya. Ini jadi pelajaran baru sih, lain kali kalau mau nonton jangan menaruh ekspektasi terlalu tinggi, dan harus pure nikmatin aja kali yaa mbak, jangan terlalu serius kayak aku🀣

    1. Wah… kayaknya lumayan lama nih ga lihat Awl. Gimana kabarnya?

      Apalagi ending-nya, ya… kayak dipaksa cepat selesai. Heuheu.

      Kalau udah nikah dan punya anak tuh, makin banyak aja ya hal-hal yang harus dipertimbangkan sebelum mengambil keputusan. Aku tetap nggak bisa memaklumi keputusan ibu Ali untuk tetap tidak pulang padahal udah jelas-jelas dia nggak bisa meraih mimpi. Tapi karena itu udah terjadi, yang lebih bikin aku nggak ngerti, tuh… kenapa juga dia nyuruh Ali pulang, kan… Kok ya sebagai ibu bisa double gitu teganya. Udahlah tega di masa lalu, di masa sekarang pun nggak mikirin perasaan Ali. Huhuhu.

      Emang ya, ekspektasi itu pangkal kuciwa. Hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s