Those 26 Times Moments

Kali ini mau ber-gue gue-an ah.. dan buat menghemat karakter akan lebih dipersingkat lagi menjadi ‘gw’ saja.😛

Dan tak kasih warning juga nih, tulisan ini panjaaang. Tumben-tumbenan jadi sepanjang ini. Huehehe..

Kalau ditanya umur gw berapa, dari judul posting-an kali ini udah ketahuan lah ya. Dan sejujurnya menurut gw, mengalami hal yang sama setiap tahun dan berulang hingga 26 kali itu bukan sesuatu yang sedikit. Ya iyalah, dengan 26 kali itu, berarti sudah ada 26 tahun jatah usia yang berkurang. Sudah 26x365x24 jam yang dihabiskan (kabisatnya nggak dimasukin itu lho..), belum menit dan detiknya. Mannn.. serius, bukan sebentar itu.

Karena itu, sebelum gw terlanjur lupa, gw memutuskan untuk menuliskan kejadian-kejadian yang gw alami di setiap 26 kali tersebut. Tentu hanya yang seingat gw saja. Hehehe..

0 Tahun.

27 Februari 1987, Pukul 21:15 di RS Umum Lhokseumawe, Aceh Utara,  is the exact time of my birthday. Gw nggak ingat sama sekali bagaimana gw mencari jalan keluar dari rahim ibu *yaiyalah*, bagaimana wajah kedua orang tua gw saat melihat gw, dan bagaimana-bagaimana lainnya saat itu. Yang gw pikir saat melihat foto-foto gw bayi, “Wih, pas bayi gw imut juga ya..” *hayo, coba sebut bayi mana yang tidak terlahir imut?? Kkk… *

1 Tahun

Ultah pertama juga masih nggak ingat. Kayaknya kenangan tertua yang gw ingat itu saat gw baru bisa lari-lari, bareng ortu lagi di pasar malam, tapi saat itu masih sore, terus gw pakai jaket pink, digendong ayah dan dibeliin payung kecil warna kuning (yang masih ada sampai sekarang!). Tapi itu kayaknya umur gw lebih dari setahun dan bukan saat ultah gw.

2 Tahun

Masih nggak gitu ingat, kalau dari cerita ibu sih, dari kecil ultah nggak pernah dirayain gede-gedean. Paling cuma makan-makan sekeluarga plus dikasih kado sama ayah-ibu. Sampai saat ini pun gw nggak pernah tuh ngerayain ultah yang sampai gimana gitu. Paling cuma sama keluarga, atau karena sejak SMA tinggal jauh dari keluarga, jadi ya lebih seringnya ultah bareng sama teman-teman terdekat aja.

3 Tahun

Kalau nggak salah, ultah yang ini digabung sama party-nya cucunya tetangga. Jadi bertiga gitu. Gw inget, ini saat pertama kalinya gw makai baju ala-ala putri-putrian. Hohoho..

4-7 Tahun

Gw udah punya adik dan ada sepupu yang tinggal bareng keluarga gw. Berhubung udah kebiasaan, jadi siapapun yang ultah, ortu menyempatkan untuk memberi kado. Kado-nya sih sederhana aja, entah itu pakaian, alat tulis, dan sejenisnya.

Ada satu cerita (tapi kayaknya bukan pas ultah deh ini ceritanya) jaman gw kecil dulu, gw dikasih silverqueen sama seseorang (entah itu om atau temannya ortu, lupa euy… huehehe..), terus pas dibuka, tu coklat kan isinya bisa dibagi-bagi tuh, dan terjadilah percakapan berikut:

Hicha kecil (HK), Ibu (I)

HK : “(sambil motong coklat) yang ini buat bang doni (nama sepupu gw), yang ini buat aji (nama adek gw yang saat itu masih bayi dan tentu aja belum bisa makan coklat batangan)”

I: …

HK: yang ini buat Hicha. (diam sejenak)

I: “kenapa?”

HK: “kok jadi tinggal dikit?

I: …

HK: “Nggak jadi deh.. buat Hicha semua aja ah..”

I: *ketawa*

Dan saat ngeliat iklan chunkybar, ibu langsung komentar “Kayak Hicha waktu kecil deh..”

8 Tahun

Adek gw udah mulai gede dan gw juga mulai galau-galau ga jelas. Mulai puber apa yak? Tapi gile juga kalau puber umur segitu. Haha.. Pubernya bukan dalam hal fisik sih, tapi lebih ke pola pikir yang me-labil ngga jelas. Ngerasa nggak disayang lah, ngerasa ortu lebih sayang adik lah, dan segala hal-hal labil lainnya yang sebenarnya gw-nya aja yang terlalu men-dramatisir. Pokoknya seperti ABG kebanyakan deh! Mungkin karena itu sekarang jadi pengen jadi anak-anak terus kali ya? Lha gimana nggak, fase ABGnya datang kelewat cepat. :))

Ultah yang ke delapan ini satu-satunya ultah yang gw nggak ingat kalau gw lagi ultah. Siangnya abis dimarahin abis-abisan pula sama ibu gara-gara berantem sama aji. Terus sorenya dalam kondisi belum mandi sore, gw diajak ngobrol sama ibu. Kirain mau dimarahin lagi soal tadi siang, dan terjadilah percakapan berikut:

I: *tampang serius* “Hicha tau nggak hari ini hari apa?”

H: *muka waswas takut dimarahin lagi* “hari selasa”

I: “ Iya, hari selasa itu hari apa?” *masih tampang serius, masih sebel karena kejadian siangnya kali ya*

H: *bingung, dalam hati mikir, ini ibu kenapa tiba-tiba nanya hari ini hari apa, padahal udah jelas kalau ini hari selasa*

I: “hari ultah-nya hicha!”

H: *bengong bentar* “oh iya ya!”

I: *nasehatin macem-macem*

H: *nggak fokus, pikiran udah di kado-kado yang bakal diterima. Kkkk..*

9-12 Tahun

Ini juga kayaknya standar dikasih kado sama keluarga doang.

13 Tahun

Udah di SMP nih. Kadang-kadang masih labil, tapi nggak parah-parah amat. Cuma sering berantem saja. Haha. Di SMP ini temen-temen deket gw ultahnya pada bulan Februari semua, jadi ya pasti jadi inget ultah sendiri lah ya.. dan di kelas I ini kalau nggak salah, selain dari keluarga, temen-temen juga pada ngasih kado. Yay!

14 Tahun

Pas ultah di kelas II, sekolah gw baru kelar ujian catur wulan (masih pakai sistem caturwulan, bo! Kkk..). Jadi disuruh ke sekolah cuma buat class meeting, yang dudul-nya, temen gw, Cahaya, datang telat sambil bawa bungkusan guede berisi kotak yang nggak kalah gede. Trus gw dengan geer plus pede-nya ngomong “Duh Cay, makasih lho, kadonya gede ih..”, dan si Cahaya bengong, “hah? Eh, sorry cha! Iya, ya hicha juga ultah ya.. tapi ini buat kak Putri (kakaknya yang ultah bulan Februari juga). Gw langsung jleb malu sendiri. Kkkk…

Tapi ternyata oh ternyata, itu emang buat gw ding. Cahaya cuma didn’t want me to get it easily! Hahaha..

15 Tahun

Ini ultah terakhir gw di Aceh, sebelum kemudian melanjutkan SMA di Padang. Berhubung tetangga teman main gw banyakan cowok dan pada tau kalau gw mau ultah, dari jauh-jauh hari udah di wanti-wanti, “pokoknya ada makan-makan!”  kata mereka. Dan karena ibu ngedenger, akhirnya ibu memutuskan bikin mie goreng buat dikasihin ke tetangga-tetangga. Gw yang jadi tukang nganter-nganternya. Pas lagi di jalan pulang kelar nganter-nganterin “plokk!!” kena lempar telur deh.. Ibu ngomel-ngomel, menurutnya daripada dilemparin mending telurnya dibikin kue terus dimakan bareng. Gw sih cengar-cengir wae. Birthday girl is alwaysgetting happy easily, eventhough it is not worth it. Kkkk…

16 Tahun

Ultah pertama gw jauh dari ortu. Berhubung gw anaknya kalem *kayak lembu*, jadi gw pikir nggak ada yang tau ultah gw selain teman sebangku atau teman sekamar gw di kos-kosan. Anteng-anteng-wae lah gw. Ternyata oh ternyata, kena juga dikerjain.

Saat kelas satu itu, gw kan jadi bendahara kelas, meskipun sebenarnya gw tipikal orang yang agak ceroboh juga. Dan kejadian lah duit kas kelas hilang 200 ribu rupiah! Buat anak SMA kelas satu tahun 2003, segitu nggak bisa dibilang sedikit. Awalnya gw nggak kepikiran kalau itu dikerjain. Soalnya itu masih H-1. Ternyata emang sengaja di majuin dan kemudian penyelesaiannya ditunda sampai besoknya biar nggak terlalu obvious. Serius, besoknya itu rasanya gimana gitu diadili teman-teman sekelas. Begitu kali ya, rasanya diinterogasi di polisi. ~,~

17 Tahun

Kalau yang ke 16 dikerjain teman sekelas, yang ke 17 dikerjain teman sekosan. Hauu…

18 Tahun

Gw pindah kosan dan di sini nggak ada yang satu sekolah sama gw.  Jadi ya nggak ada yang tahu kalau gw ultah. Tapi kalau nggak salah, entah bagaimana ceritanya mereka kok jadi tau ya? Hmm.. *elus-elus dagu ala Conan*

19 Tahun

Pas ultah ke 19 gw udah di Bandung. Tinggal di asrama Aceh. Jadi ultahnya bersama teman-teman di asrama.

20 Tahun

Masih di asrama. Sudah tingkat dua dan sudah mulai sibuk dengan akademik plus ekstrakurikuler yang seringnya SKSnya lebih banyak dari akademiknya sendiri. Huehehe. Satu hal lagi yang gw ingat, temen gw ngasih hadiah ultah telat sembilan bulan! Yoi, SEMBILAN BULAN! *pura-puranya mendramatisir*. Gw dikasih boneka karena menurut dia, gw dan boneka itu bukan padanan yang cocok. Hahaha.. apa pula itu..

21 Tahun

Sudah tingkat tiga. Sedang jadi pengurus organisasi atau panitia acara-acara di kampus. Dan sepertinya lebih cocok kalau dibilang kuliah gw itu ekstrakurikuler dan ekstrakurikulernya adalah kuliah. Kkk.. Pas ultah yang ke 21 ini, gw dan teman-teman tim UAV NS-01 Strigate lagi sibuk-sibuknya ngamplas, nyetrika, motong2in kayu balsa *ini bikin UAV apa jadi tukang kayu yak?*. Saat sedang ngamplas-ngamplas gitu, gw meleng sejenak dan di meja tempat kayu-kayu balsa berserakan udah ada foto gw dengan tulisan met ultah plus kata-kata dari pengurus KMPN (Keluarga Mahasiswa Teknik Penerbangan à himpunan mahasiswa jurusan gw). Aak! Jadi terharuu.. :’)

Dari cewek2 PN (abbreviation dari jurusan gw saat itu) angkatan gw yang jumlahnya cuma sepersepuluh dari satu angkatan, ngasih gw sepatu cewek. Wiiw.. tau aja kalau ga kepikiran oleh gw buat beli begituan.. hihihi..

Terus, temen yang tahun sebelumnya ngasi hadiah ultah yang telat sembilan bulan, kali ini nggak telat-telat amat dan ngasihnya model fighter F14 Tomcat skala 1:144. Beda 180 derajat sama yang sebelumnya! Hahaha..

22 Tahun

Jaman ‘mabok-mabok’nya perancangan. Apalagi kalau udah malam jumat. Begadang rame-rame di kamar ukuran 3×3 pun dijabanin demi ngumpulin laporan sebelum jumatan, meskipun di kelompok perancangan gw, nggak ada satu pun cowoknya yang jumatan. Beberapa jurusan lain udah mulai ngurusin TA (Tugas Akhir a.k.a skripsi) mereka. Kita mah boro-boro, ga dibantai pas sidang perancangan aja udah alhamdulillah itu.. (sayangnya kayaknya semua ‘terbantai’ deh.. heuheuheu..).

Satu hal yang berkesan, seorang teman dari jurusan lain udah mulai mempersiapkan TA-nya, suatu hari beberapa hari setelah hari ultah gw, ngajak gw makan di luar. Tapi pas ketemu tampangnya kusut, biasa lah ekspresi yang keluar di wajah mahasiswa tingkat akhir. Berhubung udah ngerti, jadi ya gw nyantei-nyantei aja saat nunggu makanan dia malah sibuk corat-coret. Selesai makan, seperti biasa kalau dia nggak lagi kecapean atau sebel sama gw, dia nganterin gw sampe kosan, dan karena mood-nya lagi kurang bagus, gw milih nggak banyak ngomong. Pas gw mau masuk dia malah manggil “Heh! Jangan masuk dulu!” dan dia ngebuka tas-nya yang gw kira berisi laptop tapi ternyata isinya kotak gede dibungkus koran. “Nih, kado ultahmu!” trus dia ngeloyor pergi deh.

Pas gw buka, ternyata itu kotak sepatu yang diisi plastik-plastik kresek *salah satu hobinya adalah ngumpulin plastik kresek! Kkk..*, di dalamnya lagi ada kotak yang agak bagusan tapi ternyata kosong, cuma ada tulisan “met ultah” dan di bawahnya ada buku yang udah pengen gw beli sejak lama, saking pengennya sampe terlintas berdoa beberapa hari sebelumnya “Ya Allah, pengen deh ada yang ngasih buku itu ke Hicha pas ultah..” Doanya doa iseng doang sih.. tapi pas dapet, rasanya jadi terharuuu *lebay*. Apalagi gw nggak bilang ke siapa-siapa kalau gw mupeng buku itu. Kalau jalan sama temen gw itu ke Gramed*a pun, ada banyak buku yang gw baca-baca di sana. Huaah.. Allah memang Maha Mendengarkan doa ya.. :’)

23 Tahun

Gw baru masuk kerja dan berhubung temen-temen seumuran gw di tempat kerja itu temen-temen pas jaman kuliah juga, jadi udah saling tau satu sama lain. Dan untuk yang ke 23 ini, pas masih basic training, balik ke meja udah ada bungkusan gede di atas meja. Aw aw.. teman-temanku so sweet sekali.. :’) *padahal gw-nya seringan sour-nya kayaknya.. heuheu…*

24 Tahun

Ultahnya jatuh pas hari minggu, dan sejak masuk kerja rutinitas gw jadi senin-jumat gawe, sabtu badminton, minggu mager. Jadi lah, ini ultah yang paling ‘mager’ yang pernah rasain. Sampai sore hari, pas ada temen yang nge-sms, langsung aja gw ajak keluar dan dia ngajak temen gw yang lain,  jadi makan bertiga deh.

Malamnya, pas setengah mengantuk temen gw yang lain tiba-tiba telepon dengan nada panik “Cha, aku ke sana ya! Ada keperluan penting nih! Penting banget!” gw yang setengah sadar jadi ikutan panik. Pas gw bukain pintu ternyata mereka dateng bawain bungkusan gede. Uhuyyy!

25 Tahun

Sejak masuk tahun 2012, entah terinspirasi darimana gw memutuskan buat nge-hide ultah gw. no particular reason sih, cuma ngerasa males menyadari umur sendiri (padahal 25 mah masih muda kan ya? yayaya? *maksa*). Karena itu pas hari H gw nyantai-nyantai aja ngantor kayak biasa. Trus, diajakin anak-anak makan toppokki di warung korea gitu. Yoi, kita juga kena wabah korea2an. Tapi nggak mau yang mainstream ah.. kena-nya bukan di boyband/girlband-nya atau di drama-nya, tapi di mesin pump it up yang asli made in korea. Hohoho.. sama Running Man juga sih.. huehehe..

Sayangnya setiba di sana pulang kerja, toppokki-nya habis, jadi akhirnya pada memutuskan buat balik arah nyari sushi, yang kebetulan dekat situ juga. Berhubung pulang gawe itu jam setengah lima, nunggu-nunggu biar pergi bareng, plus muter-muter nyari tempat alternatif, akhirnya nyampe di resto Sushi-nya udah maghrib jadi sambil nunggu pesanan pada shalat bergantian.

Setelah semua pada selesai shalat maghrib, tiba-tiba resto-nya mati lampu. Gw langsung mikir, “wew.. resto keren bisa mati lampu juga toh..”, pas gw mau nanya ke temen yang kok kayaknya pada nyantei-nyantei aja, tiba-tiba pelayan resto-nya datang bawa kue plus lilin. Gw jadi kaget, lah pada inget toh ternyata.. hihihi…

26 Tahun

…itu kemarin. Tanggal lahir gw udah gw show lagi di FB sejak lama. Karena gw pikir, ya sudah la ya, it’s not a big deal, semua orang toh nambah tua. Dan ultah gw kali ini malah makin jauh dari keluarga. Dengan banyak hal-hal yang terjadi pula.

Masih seperti biasa, nggak dirayain gimana-gimana. Bahkan dari ortu pun nggak dikirimin kado lagi sejak beberapa tahun terakhir. Tapi rasanya udah biasa aja. Mungkin bener seperti kata temen se-dorm  gw (sekarang jadi housemate, karena tinggal di gedung kos-kosan yang sama), “There’ll be a point that you won’t care about your birthday anymore. You might even forget it”.  Dia bilang kayak gitu dua hari sebelum saya ultah dan dalam keadaan tidak tau kalau lusanya saya ultah. Saat mengatakan begitu, kebetulan lagi ngumpul-ngumpul sesama mantan dormmates yang jadi housemates. Kebetulan ada yang mau balik ke Korea dan sekalian sebagai acara penyambutan gw yang baru pindah *gaya beut, pake penyambutan segala.. kkk..*

Siangnya sebelum acara ngumpul-ngumpul itu, gw abis dari ward office (kalau di kita mungkin setingkat kantor kecamatan kali ya..) buat ngelaporin kepindahan gw. Sebenarnya sih udah mulai terbiasa kemana-mana sendiri meski sering roaming bahasa. Pas nyari apato (sebutan buat kos-kosan di sini) juga akhirnya milih nyari sendiri. Abis bingung mau minta ditemenin siapa, pada sibuk semua euy.. Tapi setelah ngurus semuanya sendiri, gw tiba di satu titik saat gw pengen ditemenin. Kebetulan tutor gw menawarkan diri, ya udah deh, pengen juga sekali-sekali ngerasain ada yang nemenin.

Akhirnya buat ‘acara’ pelaporan ke ward office gw jadi ditemenin tutor deh. Tutor gw ini sebenarnya bahasa inggris-nya sama patah-patahnya sama bahasa jepang gw. Jadi lebih seringnya kita ngobrol pakai bahasa jepang. Tapi hari itu gw memaksakan diri buat terus make bahasa inggris, karena sepertinya dia itu pengen banget bicara bahasa inggris yang sayangnya jarang punya kesempatan.

Beres dari ward office yang ternyata nggak nyampe setengah jam, hari masih pagi. Karena dia sudah berbaik hati menemani jadi gw tawarin nraktir sarapan aja. Orang sini kan nggak shalat subuh dan nggak mandi pagi, jadi pasti dia nemenin gw dalam kondisi langsung abis bangun tidur, cuci muka, dan sikat gigi. Sayangnya dia nggak mau ditraktir, karena menurutnya gw juga udah nolong dia mempraktekkan bahasa inggris plus anggap aja itu hadiah ultah gw, katanya. Wow.. yang pertama kali ngasih hadiah buat ultah gw yang ke 26 ini orang jepang boo.. Kkk…*so what gitu, cha? ~,~*

Pas hari H-nya sendiri, gw nggak ke mana-mana, cuma bolak-balik disekitaran apato aja, ngurusin beberapa hal plus belanja groceries buat makan sehari-hari. Sore harinya, tetangga gw, yang orang Brazil, dan beberapa jam sebelumnya baru bangun gara-gara gw nge-bel kamarnya buat nanya tentang tagihan gas, dateng bawa bungkusan “this is for you. You’re getting old, but still younger than me..” katanya sambil (pura-pura) cemberut. Huehehe.. cuma beda setahun ini, mbak..😛

 

Dari mbak-mbak Brazil

Dari mbak-mbak Brazil

Dan keesokan harinya, alias tadi sore, mbak-mbak filipin yang usianya udah hampir pertengahan kepala tiga tapi tampanganya kayak pertengahan kepala dua, ngasihin gw notebook dengan cover presiden Filipina favorit-nya, Ramon Magsaysay, yang honestly, that was the first time I heard about. Mungkin karena nama gw diambil dari nama mantan presiden Filipina, jadi dia pengen gw tau presiden favoritnya kali ya.. ;))

Ramon Magsaysay Notes

Gw nggak tau, bakal berapa kali lagi kejadian berulang setiap tahun itu terjadi sama gw. Karena tentu saja yang tau usia kita cuma Tuhan. Tapi sejujurnya, gw nggak pengen kalau kejadian berulang itu hanya sebuah repetisi kosong, dan cuma fisik gw aja yang bertambah tua. Everybody wants to be better, don’t they? :)

One response to this post.

  1. panjang banget gilaaa -,,-

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: