Cerita 1 November dari Diary gw

Perancangan… perancangan… perancangan… bener2 bikin orang berada di limit mendekati gila! Whuakakakak… gimana nggak, gw n teman2 hampir satu angkatan bisa dibilang ga tidur ngerjain laporannya. Selain itu juga bikin kita2 semua keliatan aslinya. Segala makian keluar, mulai dari yang khas cewe seperti ‘monyong’, ‘jelek’, etc, sampai makian2 dari sabang sampai merauke. Hahaha… lebai ya??

Gw certain aja kronologis pengerjaan progress report 2 kelompok gw di tempat Stepen kemaren kali ya…

Mulai ngerjain sepulang kuliah, sampai jam 9.30 masih oke2 aja. Trus perut sudah keroncongan minta diisi, akhirnya kita ke speak easy di depan kosannya Stepen. Jadi the last customer. Kita makannya cuma berlima, karena Riki milih buat istirahat aja dikosannya Stepen. Ya, dia mang lagi flu berat.

Setelah makan, perjuangan berlanjut lagi. Ada 5 works station di situ. 4 laptop, punya gw, eling, stepen, n tmn gw (thx bgt y pnjmnnya…), plus satu PCnya Stepen. Bayu ngerjain segala macam gambar2an konfigurasi di PCnya Stepen, Stepen sibuk dengan aero di laptopnya, Alus dengan weight, Riki dengan layout konfigurasi, eling dengan propulsi, dan gw dengan ngerjain laporan nyambi ngeberesin Kestabilan yang jadi tugas gw.

Jam 12-an mulai ga kondusif. Orang2 semakin menggila, segala lawakan garing n makian keluar. Beberapa menit kemudia Eling tewas, setengah jam kemudian gw juga ga sanggup buat nahan kantuk. Ya iyalah… dah jam 1 itu… anak2 yang laen masih pada sibuk dengan kerjaan masing2.

Setengah jam kemudian eling bangun, gantian Stepen yang tepar, padahal sebelumnya dia ngomong kalo cowo2 ga blh tdr, eh malah dia duluan yang tewas. Beberapa menit sebelumnya gw bangun, Stepen mnt gw buat mulai ngerjain laporan tentang aero. Baru tentang pemilihan airfoil beres, eh… si pen-co itu dah di alam mimpi. Gw sendiri jg dah ga sanggup mikir lagi, akhirnya milih buat buka FS bentar… (hehe… ga penting banget ya?). kemudian, Alus dah mulai ga jelas, dia bingung cara nyari titik berat pada benda dengan penampang anak panah. Riki mulai bingung dengan susunan internal pesawat, Bayu dah tewas sejak jaman kapan, dan stepen masih tepar. Eling mulai nyatu2in laporan yang dah beres.

Kemudian Alus minta stepen dibangunin, ya udah, gw bangunin tu anak, dah bangun, dia minta gw ngerjain laporan tentang koefisien drag, trus tidur lagi, katanya kalo udah, bangunin dia, biar tentang koefisien lift dia yang ngerjain, yah… gw maklumin aja, tu anak juga lagi sakit gara2 kurang tidur.

Waktu sudah menunjukkan pukul 4.10 saat adzan subuh berkumandang. Gw dah hampir muntah ngerjain equation buat laporan aero tentang koefisein drag itu (beneran dah… kalo boleh nulis tangan, mending ditulis tangan). Dah selesai ngerjain gw liat kebelakang, ternyata mayat2 bergelimpangan di kamar 2.5×3 itu (lebai lagi bahasa gw), beuh… gw tinggal sendiri, ya udah gw bangunin aja si pen-co itu, n milih buat tidur bentar. Eling juga bangun n ngelanjutin ngerjain laporan. Beberapa saat kemudian Bayu bangun dan mulai mengerjakan tugas POPnya (yah… kuliah kita mang bukan perancangan doang… hehe..).

Jam 6-an gw bengong aja, ga bisa tidur lagi, tapi juga ga tau ngerjain apa. Eling masih betah dengan ngegabung2in itu laporan.

Jam setengah 10 laporan dah beres, tinggal daftar isi, daftar gambar, daftar tabel, nomenklatur n masukin gambar2 yg dah dibikin bayu ke laporan. Bayu-nya sendiri dah balik sejak jam 8 dengan alasan panggilan alam n ada kuliah POP. Alus sampai jam setengah 9 masih tewas dengan pulasnya di kasur Stepen, padahal dia ada praktikum MEH jam 9, bisa ditebak akhirnya tu anak bolos praktikum, berharap bisa ikut praktikum yang sore aja.

Jam 11 kurang 15 tu laporan beres di print. Setelah insiden, lupa ng-save daftar dkk dimana, plus beberapa lembar diprint ulang gara2 tinta yang bleber. Akhirnya beres juga…

Kemudian Alus n Eling ke kampus buat ngumpulin tu laporan. Kata Eling, mereka nyampe TU jam 11 lewat, setelah sebelumnya ngejilid dulu. Untung aja masih diterima. Kalo ga… sia2 d begadangnya.

Kalo dipikir2 gila juga ya, di kamar sekecil itu bisa diisi 6 orang semalaman. Gila juga kita2 yang cewe2 ini berada disana seharian bersama cowo2 itu… whuah… tapi mau gimana lagi… ga mungkin ngerjain di kosan cewe2, karena fasilitas yang ga lengkap (di tempat Stepen ada internetnya, so kalo perlu apa2 bisa langsung browsing, trus software2 yg dibutuhin juga lengkap…). Dan lebih ga mungkin lagi kalo ga ikut ngerjain. Itu dah berenam aja terancam ga beres, apa lagi kalo sendiri (beres si… tapi 2 semester kali ya… haha)

Ternyata merancang persawat itu ga gampang. Pantes pabrik pesawat di dunia ini cuma beberapa buah aja. Nyesal masuk jurusan yang belajar tentang bagaimana merancang pesawat itu? Hoho… nggak dunk… menarik malah… kalau susah-susah dikit mah biasa… namanya aja hidup, susah dikit itu tantangannya dan justru itu yang bikin hidup lebih berwarna. Betul tidak?? Betul aja lha ya… maksa ni… hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: